CLOSE [X]
ads

Tips Belanja Barang Impor di Akhir Tahun

Reporter: Jane Aprilyani
Rabu, 15 Desember 2021 | 17:49 WIB
Tips Belanja Barang Impor di Akhir Tahun

ILUSTRASI. Ternak Uang


MOMSMONEY.ID -  Periode akhir tahun adalah musimnya untuk berbelanja. Sebagian masyarakat Indonesia memanfaatkan diskon yang diadakan oleh toko lokal maupun internasional. Terdapat tren yang berkembang dimana masyarakat Indonesia membeli lebih banyak barang dari luar negeri. 

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), nilai barang yang diimpor ke Indonesia dalam Januari hingga Agustus tahun ini telah meningkat sebesar 29%. Siapa pun, apalagi kaum hawa, pasti senang berbelanja, tak terkecuali seorang dokter dan akademisi tenar seperti Nadhira Afifa, jebolan Master di bidang Kesehatan Masyarakat dari Harvard T.H. Chan School of Public Health Amerika Serikat.

Saat berbelanja barang impor, Nadhira lebih memilih belanja langsung karena merasa lebih nyaman dan aman jika membeli dari sumbernya secara langsung.

Namun, perlu diketahui secara seksama tata cara berbelanja A’la Nadhira Afifa agar transaksi bisa lancar dan barang landai dengan mulus ke tangan Anda.

Berikut adalah pengalaman dan tips belanja di luar negeri dari rumah yang dilakukan Nadhira, termasuk tips mendapatkan produk dari toko yang tidak mengirim ke Indonesia.

Baca Juga: 8 Tips untuk Membantu Orang Tua Menjadi Role Model yang Baik bagi Anak

1. Manfaatkan momentum promo dari luar negeri  

Berdasarkan survei Katadata Insight Center (KIC), 34,2% konsumen Indonesia menyukai pakaian impor, sedangkan 42,9% konsumen Indonesia menggemari sepatu dari luar negeri.

Disamping itu, menjelang tahun baru, beberapa brand di luar negeri mengadakan promo besar-besaran. Nadhira sendiri selalu memanfaatkan momentum tersebut untuk membeli produk fashion, salah satunya yang baru-baru ini diadakan yaitu Black Friday, pada 26 November lalu.

“Ketika beli barang dari luar negeri biasanya aku memanfaatkan momentum promo besar-besaran seperti Black Friday kemarin. Kalau aku sih beli produk impor disesuaikan dengan kebutuhan dan produk yang tidak tersedia di Indonesia,“ jelas Nadhira Afifa.

Baca Juga: 5 Warna Cat Rumah yang Diprediksi akan Populer Pada Tahun 2022

2. Mengetahui biaya cukai yang masuk dari luar negeri

Mengingat setiap barang yang masuk dari luar ke dalam negeri wajib dikenakan pajak, Anda perlu mengetahui terlebih dahulu terkait produk yang dibeli di luar negeri.

Melansir ketentuan pajak barang impor dari beacukai.go.id, Pemerintah telah menetapkan ketentuan impor terbaru terkait barang kiriman yang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan nomor PMK 199/PMK.10/2019. Dalam aturan ini Bea Cukai menyesuaikan nilai pembebasan bea masuk atas barang kiriman dari sebelumnya US$ 75 menjadi US$ 3 per kiriman. 

Nadhira menambahkan, pengenaan pajak untuk membeli barang dari luar negeri akan tergantung pada jenis dan harga barang masing-masing. Pembelian barang impor dari toko online di luar negeri biasanya juga sudah memasukkan biaya Freight On Board (FOB), biaya yang kita keluarkan mulai dari harga barang, ongkos kirim hingga biaya pemuatan ke sarana pengangkut.

“Kemarin aku beli produk fashion seharga Rp 7,900,000 dan dikenakan bea cukai sebesar Rp 1,975,000. Biasanya biaya bea cukai ini langsung dihitung oleh toko online dari luar negeri,” tambah Nadhira.

Baca Juga: Mencegah Penuaan Dini, Inilah Manfaat Spirulina untuk Wajah

3. Cara pengiriman dan pembayaran barang dari luar negeri

Pengiriman barang dari luar negeri tentu berbeda dengan dalam negeri, karena jasa pengirimannya lintas negara. Pastikan bahwa pedagang dapat mengirimkan sampai ke alamat Anda, berapa biayanya dan berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum Anda melanjutkan ke pembayaran.

Nyatanya, beberapa toko online tidak menyediakan jasa pengiriman barang ke Indonesia. Bagi Nadhira, ketika ia ingin belanja barang impor yang tidak bisa dikirim ke Indonesia, seringkali ia meminta bantuan kepada teman yang tinggal di luar negeri. Kemudian, dia akan mengirim uang ke temannya menggunakan Wise, layanan pengiriman uang yang ia anggap aman, terjangkau, dan transparan.

“Berhubung saya menghindari menggunakan kartu kredit, biasanya saya mentransfer uang kepada teman saya menggunakan Wise, karena kurs nya cukup fair untuk kami berdua dan pengiriman uang pun sangat simple dan cepat. Selain itu, progress pengiriman uang juga bisa dilacak sehingga tidak ada trust-issue di antara saya dan teman” tutup Nadhira Afifa.

Baca Juga: Begini Cara Membeli Token Listrik di Aplikasi DANA

Menanggapi hal ini, Country Manager Wise Indonesia, Elian Ciptono mengatakan bahwa, ketika memilih layanan pengiriman uang, carilah layanan yang menawarkan nilai tukar pasar menengah yang wajar. Penting juga untuk memastikan layanan tersebut mempunyai izin yang resmi.

Wise sendiri telah memiliki lisensi sebagai Penyelenggara Transfer Dana dari Bank Indonesia.  Pengguna Wise di dunia, dapat mengirimkan uang dari 43 negara termasuk Indonesia, dan juga dapat mengirimkan uang ke 80 negara di dunia.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Jane Aprilyani

Terbaru