Penyebab pH Tinggi dalam Air Akuarium

Sumber: Fish Keeping Wisdom,The Spruce Pets
Kamis, 25 November 2021 | 15:35 WIB
Penyebab pH Tinggi dalam Air Akuarium

ILUSTRASI. Penyebab pH Tinggi dalam Air Akuarium

MOMSMONEY.ID - Terkadang, Anda perlu mempelajari beberapa hal dalam merawat ikan. Tujuannya untuk membantu Anda mengatasi masalah-masalah yang berkaitan hal-hal di dalam akuarium Anda. Salah satunya mengenai pH air.

PH adalah ukuran ion hidrogen dalam larutan. Larutan netral memunyai pH 7, asam lebih rendah dari 7, dan basa lebih besar dari 7. Jika pH air ini tidak seimbang, ikan Anda mungkin tidak akan berkembang dan mati begitu saja. Oleh karena itu, mempelajari pH air akuarium sangat disarankan.  

Baca Juga: Ini Alasan Kenapa Ikan Naik ke Permukaan Air dan Megap-Megap

Pentingnya pH Air dalam Akuarium

Sama seperti makhluk hidup pada umumnya, pH air bagi ikan sangat penting untuk menentukan keberlangsungan hidupnya. Misalnya, manusia yang membutuhkan pH air 6-7 untuk minum sehari-hari, ikan umumnya juga membutuhkan pH air tawar antara 5,5 dan 7,5 untuk hidup.

Jumlah pH dalam air menentukan kadar oksigen yang terlarut di dalamnya. Semakin rendah pH air, maka semakin banyak oksigen yang tersedia. Sementara pH yang lebih tinggi berarti lebh sedikit oksigen di dalamnya. Padahal, ikan sangat membutuhkan oksigen di dalam air, meski ada beberapa ikan yang dapat bertahan di pH air tinggi.

Dilansir dari Fish Keeping Wisdom, tingkat pH yang tinggi dalam akuarium dapat membuat airnya basa dan menimbulkan ancaman serius bagi ikan Anda serta lingkungannya. Tingkat pH yang tinggi dapat menyebabkan ikan Anda kehabisan energi dan menyebabkan beberapa penyakit. Oleh karena itu, permasalah ini perlu segera diatasi untuk mencegah kematian ikan.

Penyebab pH Tinggi

Setelah Anda melakukan pengujian pH dan mendapati pH air melampaui batas normal, Anda perlu mengetahui penyebab-penyebabnya agar bisa mengatasinya. Ada beberapa hal yang menyebabkan pH akuarium naik.

Dilansir dari The Spruce Pets, penyebab paling utama adalah pH tinggi berasal dari sumber air Anda. Sebab, semua wilayah perairan memiliki pH yang berbeda-beda. Oleh sebab itu, sangat penting bagi Anda untuk mengetes kondisi air sebelum menggunakannya untuk akuarium.

Penyebab kedua paling umum adalah banyak tanaman atau aktivitas alga di dalam akuarium. Tumbuhan dan ganggang bertahan hidup dengan cara fotosintesis dan respirasi. Respirasi menggunakan oksigen untuk menciptakan energi, karbon dioksida, dan air. Sementara fotosintesis menggunakan energy cahaya untuk mengambil karbon dioksida dan air untuk membuat oksigen. Dengan menghilangkan karbon dioksida dari lingkungan dan tidak mengubah alkalinitas karbonat, pH air akan naik secara perlahan yang akan semakin cepat bergantung total kehidupan tanaman di kolam akuarium Anda.

Penyebab lainnya adalah berasal dari substrat yang melepas kation ke dalam air Anda dan menaikkan pH air. Batu apung adalah salah satu yang dapat meningkatkan kadar pH air. Selain itu, tidak menggunakan filterasi dan penggunaan bahan kimia untuk memurnikan air juga dapat memengaruhi pH air.

Baca Juga: Akuarium Anda Cepat Keruh? Ini 5 Kemungkinan Penyebabnya

Cara Mengatasi

Tinggi pH air tentu saja dapat diatasi dengan beberapa hal juga. Namun, Anda perlu mengetes tingkat pH air sebelum mengatasinya. Sebab, jika sembarangan dan membuat pH terlalu turun, ini akan membuat ikan muda kesulitan hidup. Apalagi ada banyak spesies ikan yang tidak bisa hidup dalam kisaran pH air rendah.

Cara menangani pH air yang tidak stabil adalah dengan melakukan pergantian air secara rutin paling tidak 2-3 minggu sekali. Lakukan pergantian air cukup sekitar 20% dari seluruh volume air akuarium. Mengganti air sedikit demi sedikit secara rutin jauh lebih baik daripada mengganti dalam jumlah besar tetapi jarang-jarang. Selain itu, membersihkan sisa-sisa makanan juga akan membantu menstabilkan pH air

Kedua, Anda dapat meletakkan kayu apung atau lumut gambut di bagian bawah akuarium untuk menetralisir pH air.  Terutama di letakkan di atas substrat yang menghiasi akuarium Anda. Cara terakhir untuk menurunkan pH adaah dengan menambahkan cuka. Zat ini sebenarnya sangat baik juga untuk membersihkan kaca interior akuarium Anda. Namun, jangan sampai berlebihan ya, Mom. 

 

Selanjutnya: Hindari Kesalahan Ini untuk Selalu Merawat Wajah & Tubuh

Editor: Anggi Miftasha
Terbaru