Gejala usus buntu pada anak-anak, orang tua wajib paham

Sumber: Kompas.com
Sabtu, 04 September 2021 | 11:10 WIB
Gejala usus buntu pada anak-anak, orang tua wajib paham

MOMSMONEY.ID - Jakarta. Orang tua wajib memahami gejala usus buntu pada anak-anak. Pasalnya, penyakit usus buntu rawan terjadi pada anak-anak. Selain itu, setelah mengalami gejala usus buntu, anak-anak harus segera mendapat pertolongan.

Penyakit usus buntu memang bisa terjadi setiap orang. Namun, anak-anak lebih rawan terserang penyakt usus buntu dibandingkan orang dewasa. Apa saja gejala usus buntu pada anak-anak? 

Melansir Cleveland Clinic, penyakit usus buntu terjadi ketika organ ini terinfeksi atau meradang. Sakit usus buntu ini biasanya menyerang anak-anak dan remaja berusia antara lima sampai 18 tahun. Jarang ada bayi terkena penyakit usus buntu. Lalu bagaimana ciri-ciri orang yang menderita sakit usus buntu?

Penyakit usus buntu pada anak tidak boleh disepelekan dan perlu segera diobati. Apabila terlambat diberikan penanganan medis, usus buntu anak bisa pecah. Imbasnya, bakteri dari usus buntu bisa menyebar ke seluruh perut dan berdampak fatal.

Oleh karena itu, penting mengenali gejala sakit usus buntu. Dengan demikian, orang tua bisa segera mengambil tindakan tepat.

Simak penjelasan gejala usus buntu pada anak, penyebab, cara mengobatinya berikut.

Gejala usus buntu pada anak

Usus buntu adalah organ kecil berbentuk tabung yang melekat di usus besar. Organ ini letaknya di perut kanan bagian bawah.

Melansir Kid’s Health, gejala sakit usus buntu pada anak, antara lain:

  • Sakit perut, terutama di sekitar pusar sampai di perut kanan bawah
  • Demam
  • Tidak doyan makan
  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Perut bengkak

Terkadang, gejala usus buntu pada anak-anak dan bayi barangkali tidak spesifik seperti orang dewasa. Anak-anak dan bayi bisa merasakan gejala usus buntu tidak terpusat di area tertentu.

Namun, mereka umumnya masih merasakan sakit perut. Selain itu, susah buang air besar (BAB) juga bisa menjadi gejala usus buntu pada anak-anak. 

Segera bawa anak ke dokter jika mengalami gejala penyakit usus buntu di atas. Terutama jika suhu tubuh demam tinggi sampai 40 derajat Celsius. Kondisi tersebut bisa jadi gejala usus buntu pecah.

Baca juga:  Susah Buang Angin? Bisa Jadi itu Gejala Usus Buntu

Penyebab usus buntu pada anak

Ketika usus buntu tersumbat, bakteri bisa tumbuh di organ kecil ini dan memicu infeksi. Beberapa hal yang bisa menjadi penyebab usus buntu tersumbat, antara lain:

  • Kotoran buang air besar keras
  • Kelenjar getah bening di usus bengkak
  • Infeksi parasit atau bakteri

Perlu diketahui, penyakit usus buntu pada anak tidak menular. Jadi, tak perlu khawatir anak ketularan atau menulari orang terdekat.

Cara mengobati usus buntu pada anak

Setelah mengenali gejala sakit usus buntu pada anak, orang tua harus bergegas ke dokter. Cara mengobati usus buntu harus dilakukan oleh ahli kesehatan.

Usus buntu pada anak perlu diobati dengan operasi pengangkatan usus buntu yang terinfeksi. Dokter spesialis bedah biasanya menjalankan operasi pengangkatan usus buntu dengan alat kecil yang disebut laparoskopi.

Metode operasi ini minim sayatan. Apabila tidak ada komplikasi, anak-anak yang dioperasi usus buntu biasanya hanya perlu istirahat di rumah sakit untuk diobservasi selama sehari. Jika radang usus buntu atau infeksi ini dibiarkan tanpa penanganan medis tepat, organ ini bisa pecah selang dua sampai tiga hari sejak gejala usus buntu pada anak muncul.

Demikianlah gejala, penyebab dan cara mengobati usus buntu pada anak-anak. Jangan terlambat mendeteksi gejala usus buntu agar anak yang sakit bisa segera mendapat pertolongan medis.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "7 Gejala Usus Buntu pada Anak yang Pantang Disepelekan",


Penulis : Mahardini Nur Afifah
Editor : Mahardini Nur Afifah

 

Selanjutnya: Gejala-Gejala yang Terjadi Jika Anda Menderita Penyakit Usus Buntu

 

 

Editor: Adi Wikanto
Terbaru