Bahaya! Jangan Berikan Obat Manusia untuk Kucing Peliharaan

Sumber: Pet Poison Helpline
Rabu, 22 September 2021 | 07:14 WIB
Bahaya! Jangan Berikan Obat Manusia untuk Kucing Peliharaan

ILUSTRASI. Bahaya! Obat-Obatan Manusia Berikut Ini Beracun untuk Kucing Peliharaan.

MOMSMONEY.ID - Kesehatan anabul (anak bulu) merupakan hal yang penting untuk selalu diperhatikan setiap saat. Bila anabul sakit, tentu Anda tak akan tinggal diam. Sayangnya, tak jarang pemilik yang panik memberikan obat manusia untuk mengatasi penyakit pada kucing.

Apalagi hal ini tidak disertai dengan konsultasi dokter, diagnosis, ataupun resep. Pemilik memang bermaksud baik untuk mengobati kucing. Akan tetapi, sistem tubuh kucing tentu berbeda dengan manusia.

Mereka sangat sensitif terhadap berbagai macam obat dan bisa jadi kekurangan enzim yang diperlukan untuk mengurai obat manusia dari tubuh mereka.

Pertama-tama, obat manusia terkadang memang dianjurkan oleh dokter hewan, tetapi tak semua obat manusia ini aman untuk hewan. Alih-alih menyembuhkan kucing, efek samping dari obat ini justru berbahaya bagi kucing Anda. Ini bisa menyebabkan keracunan yang fatal!

Baca Juga: 5 Fakta Menarik Tentang Ekor Kucing, Sudah Tahu?

Dilansir dari Petpoisonhelpline.com, berikut obat-obatan yang beracun untuk kucing.

NSAID (Advil, Aleve, dan beberapa jenis Motrin)

Obat antiinflamasi non-steroid (OAINS) atau nonsteroidal anti-inflammatory drugs (NSAID) adalah kelompok obat yang digunakan untuk mengurangi peradangan, sehingga dapat meredakan nyeri dan menurunkan demam. Jenis-jenis dari obat-obatan ini dapat berupa ibuprofen, aspirin, naproxen, indomethacin, diclofenac, dan sebagainya.

Dokter hewan terkadang menggunakan ini dengan dosis yang sangat hati-hati. Tanpa pengawasan dokter ahli, kucing yang menelan obat-obat ini dapat mengalami kerusakan sistem tubuh yang serius., seperti tukak lambung dan usus, serta gagal ginjal.

Acetaminophen

Acetaminophen merupakan obat pereda rasa sakit yang umum digunakan di sebagian besar rumah tangga. Obat ini memang aman untuk anak-anak, tetapi tidak untuk hewan peliharaan.

Kucing yang menelannya hanya akan menyebabkan kerusakan hati hingga kerusakan sel darah merah yang membuat sel-sel tersebut tak dapat mengalirkan oksigen dalam tubuh.

Antidepresan

Alasan kucing stres atau depresi, bukan berarti Anda dapat memberikan obat antidepresan atau antikecemasan secara cuma-cuma. Kesalahan dosis dapat menyebabkan kucing jadi overdosis.

Overdosis ini menyebabkan masalah neurologis yang serius seperti sedasi, inkoordinasi, tremor, dan kejang. Obat antidepresi juga memiliki efek stimulant seperti peningkatan detak jantung, tekanan darah, dan suhu tubuh yang berbahaya.

Pseudoefedrin

Obat ini sering digunakan manusia untuk mengatasi hidung tersumbat pada penyakit flu atau pilek. Merek dagang obatan-obatan yang mengandung pseudoefedrin adalah inza, clarinase, noza, decolgen, anakonidin, termorex, nichofed, dan obat-obat flu lainnya.

Pseudoefedrin dapat menyebabkan peningkatan denyut jantung, agitasi, peningkatan tekanan darah, dan hipertermia (suhu tubuh tinggi) pada kucing).

Baca Juga: Kenali 4 Penyebab Utama yang Bikin Bulu Hewan Peliharaan Rontok

Editor: Anggi Miftasha
Terbaru