CLOSE [X]
ads

5 Cara Menghentikan Pendarahan pada Tubuh Kucing

Sumber: How Stuff Works
Minggu, 29 Mei 2022 | 18:35 WIB
5 Cara Menghentikan Pendarahan pada Tubuh Kucing


MOMSMONEY.ID - Saat kucing terluka, penting untuk segera melakukan pertolongan pertama. Terutama ketika kucing mengalami pendarahan di tubuhnya. Ini bertujuan untuk mencegah kehilangan darah yang berlebihan yang dapat menyebabkan syok.

Tekanan yang diberikan saat penghentian pendarahan akan memungkinkan mekanisme pembekuan darah yang normal untuk menghentikan kebocoran. Ini adalah proses yang kompleks, tetapi pada dasarnya sel-sel darah membentuk lapisan tipis di atas luka dan dengan demikian mencegah kehilangan darah lebih lanjut. Infeksi yang terjadi pada luka juga dapat dicegah.

Baca Juga: Selain Lincah, 7 Ras Anjing Ini Ternyata Cerdas Juga, Loh!

Cara menghentikan pendarahan dan merawat kucing yang terluka akan bergantung pada lokasi dan tingkat pendarahannya. Akan tetapi, Anda dapat mengikuti tips di bawah ini sebagai pertolongan pertamanya. Berikut dilansir dari How Stuff Works.

Luka Bagian Kepala atau Badan

Pertama, dekati kucing dan lihat seberapa besar luka yang terjadi. Bila luka hanya kecil, Anda dapat membersihkan darah yang keluar dan mensterilkannya dengan cairan disinfektan untuk luka. Namun, bila luka cukup besar dan dalam, tutup luka dengan handuk bersih atau kain kasa steril. Bungkus bagian itu dengan ikatan atau selotip yang cukup erat untuk menahannya, lalu segera bawa kucing ke dokter hewan untuk penanganan yang lebih ahli. Luka yang dalam atau parah mungkin memerlukan jahitan.

Pendarahan Bagian Kaki

Pendarahan di bagian kaki perlu diperhatikan apakah ada benda asing yang tertinggal di area lukanya. Jika terlihat, lepaskan kaca atau benda asing tersebut dengan pinset yang telah dibersihkan. Jika jaringan di bawah luka tampak saat Anda menggerekkan kulit, luka mungkin memerlukan jahitan. Artinya, kucing memerlukan bantuan dokter hewan untuk mengobatinya.

Cara pertolongan pertamanya sama dengan mengatasi luka di bagian kepala dan badan. Tutup luka dengan kain bersih atau steril. Bila terjadi pendarahan yang cukup banyak, bungkus luka dengan bahan lembut dan ikat untuk menahannya. Tekan sedikit untuk menghentikan pendarahan selama perjalanan ke dokter hewan.

Pendarahan Bagian Kuku

Pendarahan di bagian kuku dapat terjadi karena berbagai hal. Bila kuku kucing sampai patah, jangan mencoba memotong atau melepasnya dengan memaksa. Ini akan semakin menyakiti kucing Anda. Tenangkan kucing dalam pangkuan Anda. Lalu, letakkan ibu jari Anda di atas cakar, dekat dengan kuku. Sementara jari telunjuk Anda menyentuh bantalan besar di bawah cakarnya. Tekan secara bersamaan dan kuku akan terekspos keluar untuk dipertiksa.

Dengan kuku terbuka, pegang kain yang telah disterilkan dan tekankan di sekitar kuku yang berdarah. Bila kucing Anda tampak kesakitan, segera bawa ke dokter hewan untuk penanganan yang lebih ahli.

Baca Juga: Ternyata Begini Cara Kucing Berkomunikasi

Pendarahan Bagian Telinga

Telinga yang terpotong atau tergores bisa mengeluarkan banyak darah. Maka, tutup luka dengan kain bersih atau pembalut steril. Tempatkan di kedua sisi telinga dan pegang dengan kuat untuk mengontrol pendarahan. Telinga kucing biasanya akan berhenti mengeluarkan darah dalam waktu lima menit setelah diberi tekanan. Lalu, Anda dapat mulai mengobatinya.

Pendarahan Bagian Hidung

Untuk mengatasi pendarahan di hidung (mimisan) kucing, Anda dapat menggunakan kompes es ke bagian atas hidung kucing di antara mata dan lubang hidungnya. Balut es batu dengan kain atau rendam kain bersih ke dalam air es, lalu kompreskan ke hidung kucing. Pendarahan ini akan berhenti selama beberapa saat. Namun, bila pendarahan tidak kunjung berhenti, mungkin mengindikasikan gangguan serius. Bawa kucing ke dokter hewan sesegera mungkin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Anggi Miftasha

Terbaru
TOPIK TERPOPULER